25 August, 2011

Mana Mak... ?


Jam 6.30 petang.
Mak berdiri di depan pintu. Wajah Mak kelihatan resah. Mak tunggu adik bungsu balik dari sekolah agama.
Ayah baru balik dari sawah.
Ayah tanya Mak, “Along mana?’
Mak jawab, “Ada di dapur tolong siapkan makan.”
Ayah tanya Mak lagi,” Angah mana?”
Mak jawab, “Angah mandi, baru balik main bola.”
Ayah tanya Mak, “Ateh mana?”
Mak jawab, “Ateh, Kak Cik tengok tv dengan Alang di dalam?”
Ayah tanya lagi, “Adik dah balik?”
Mak jawab, “Belum. Patutnya dah balik. Basikal adik rosak kot. Kejap lagi kalau tak balik juga jom kita pergi cari Adik.”
Mak jawab soalan ayah penuh yakin. Tiap-tiap hari ayah tanya soalan yang sama. Mak jawab penuh perhatian. Mak ambil berat di mana anak-anak Mak dan bagaimana keadaan anak-anak Mak setiap masa dan setiap ketika.
Dua puluh tahun kemudian
Jam 6.30 petang
Ayah balik ke rumah. Baju ayah basah. Hujan turun sejak tengahari.
Ayah tanya Along, “Mana Mak?”
Along sedang membelek-belek baju barunya. Along jawab, “Tak tahu.”
Ayah tanya Angah, “Mana Mak?”
Angah menonton tv. Angah jawab, “Mana Angah tahu.”
Ayah tanya Ateh, “Mana Mak?”


Ayah menunggu lama jawapan dari Ateh yang asyik membaca majalah.


Ayah tanya Ateh lagi, "Mana Mak?"


Ateh menjawab, “Entah.”


Ateh terus membaca majalah tanpa menoleh kepada Ayah.
Ayah tanya Alang, “Mana Mak?”
Alang tidak jawab. Alang hanya mengoncang bahu tanda tidak tahu.


Ayah tidak mahu tanya Kak Cik dan Adik yang sedang melayan facebook. Ayah tahu yang Ayah tidak akan dapat jawapan yang ayah mahu.


Tidak ada siapa tahu di mana Mak. Tidak ada siapa merasa ingin tahu di mana Mak. Mata dan hati anak-anak Mak tidak pada Mak. Hanya mata dan hati Ayah yang mencari-cari di mana Mak.
Tidak ada anak-anak Mak yang tahu setiap kali ayah bertanya, "Mana Mak?"
Tiba-tiba adik bungsu bersuara, “Mak ni dah senja-senja pun merayap lagi. Tak reti nak balik!!”
Tersentap hati Ayah mendengar kata-kata Adik.


Dulu anak-anak Mak akan berlari mendakap Mak apabila balik dari sekolah. Mereka akan tanya "Mana Mak?" apabila Mak tidak menunggu mereka di depan pintu.


Mereka akan tanya, "Mana Mak." Apabila dapat nomor 1 atau kaki melecet main bola di padang sekolah. Mak resah apabila anak-anak Mak lambat balik. Mak mahu tahu di mana semua anak-anaknya berada setiap waktu dan setiap ketika.


Sekarang anak-anak sudah besar. Sudah lama anak-anak Mak tidak bertanya 'Mana Mak?"


Semakin anak-anak Mak besar, soalan "Mana Mak?" semakin hilang dari bibir anak-anak Mak .
Ayah berdiri di depan pintu menunggu Mak. Ayah resah menunggu Mak kerana sudah senja sebegini Mak masih belum balik. Ayah risau kerana sejak akhir-akhir ini Mak selalu mengadu sakit lutut.


Dari jauh kelihatan sosok Mak berjalan memakai payung yang sudah uzur. Besi-besi payung tercacak keluar dari kainnya. Hujan masih belum berhenti. Mak menjinjit dua bungkusan plastik. Sudah kebiasaan bagi Mak, Mak akan bawa sesuatu untuk anak-anak Mak apabila pulang dari berjalan.


Sampai di halaman rumah Mak berhenti di depan deretan kereta anak-anak Mak. Mak buangkan daun-daun yang mengotori kereta anak-anak Mak. Mak usap bahagian depan kereta Ateh perlahan-lahan. Mak rasakan seperti mengusap kepala Ateh waktu Ateh kecil. Mak senyum. Kedua bibir Mak diketap repat. Senyum tertahan, hanya Ayah yang faham. Sekarang Mak tidak dapat lagi merasa mengusap kepala anak-anak seperti masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka sudah besar. Mak takut anak Mak akan menepis tangan Mak kalau Mak lakukannya.


Lima buah kereta milik anak-anak Mak berdiri megah. Kereta Ateh paling gah. Mak tidak tahu pun apa kehebatan kereta Ateh itu. Mak cuma suka warnanya. Kereta warna merah bata, warna kesukaan Mak. Mak belum merasa naik kereta anak Mak yang ini.
Baju mak basah kena hujan. Ayah tutupkan payung mak. Mak bagi salam. Salam Mak tidak berjawab. Terketar-ketar lutut Mak melangkah anak tangga. Ayah pimpin Mak masuk ke rumah. Lutut Mak sakit lagi.


Mak letakkan bungkusan di atas meja. Sebungkus rebung dan sebungkus kueh koci pemberian Mak Uda untuk anak-anak Mak. Mak Uda tahu anak-anak Mak suka makan kueh koci dan Mak malu untuk meminta untuk bawa balik. Namun raut wajah Mak sudah cukup membuat Mak Uda faham.


Semasa menerima bungkusan kueh koci dari Mak Uda tadi, Mak sempat berkata kepada Mak Uda, "Wah berebutlah budak-budak tu nanti nampak kueh koci kamu ni."


Sekurang-kurangnya itulah bayangan Mak. Mak bayangkan anak-anak Mak sedang gembira menikmati kueh koci sebagimana masa anak-anak Mak kecil dulu. Mereka berebut dan Mak jadi hakim pembuat keputusan muktamat. Sering kali Mak akan beri bahagian Mak supaya anak-anak Mak puas makan. Bayangan itu sering singgah di kepala Mak.


Ayah suruh Mak tukar baju yang basah itu. Mak akur.


Selepas Mak tukar baju, Ayah iring Mak ke dapur. Mak ajak anak-anak Mak makan kueh koci. Tidak seorang pun yang menoleh kepada Mak. Mata dan hati anak-anak Mak sudah bukan pada Mak lagi.


Mak hanya tunduk, akur dengan keadaan.


Ayah tahu Mak sudah tidak boleh mengharapkan anak-anak melompat-lompat gembira dan berlari mendakapnya seperti dulu.


Ayah temankan Mak makan. Mak menyuap nasi perlahan-lahan, masih mengharapkan anak-anak Mak akan makan bersama. Setiap hari Mak berharap begitu. Hanya Ayah yang duduk bersama Mak di meja makan setiap malam.
Ayah tahu Mak penat sebab berjalan jauh. Siang tadi Mak pergi ke rumah Mak Uda di kampung seberang untuk mencari rebung. Mak hendak masak rebung masak lemak cili api dengan ikan masin kesukaan anak-anak Mak.
Ayah tanya Mak kenapa Mak tidak telepon suruh anak-anak jemput. Mak jawab, "Saya dah suruh Uda telepon budak-budak ni tadi. Tapi Uda kata semua tak berangkat."


Mak minta Mak Uda telepon anak-anak yang Mak tidak boleh berjalan balik sebab hujan. Lutut Mak akan sakit kalau sejuk. Ada sedikit harapan di hati Mak agar salah seorang anak Mak akan menjemput Mak dengan kereta. Mak teringin kalau Ateh yang datang menjemput Mak dengan kereta barunya. Tidak ada siapa yang datang jemput Mak.


Mak tahu anak-anak mak tidak sedar telepon berbunyi. Mak ingat kata-kata ayah, “Kita tak usah susahkan anak-anak. Selagi kita mampu kita buat saja sendiri apa-apa pun. Mereka ada kehidupan masing-masing. Tak payah sedih-sedih. Maafkan sajalah anak-anak kita. Tak apalah kalau tak merasa menaiki kereta mereka sekarang. Nanti kalau kita mati kita masih ada peluang merasa anak-anak mengangkat kita kat bahu mereka.”
Mak faham buah hati Mak semua sudah besar. Along dan Angah sudah beristeri. Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik masing-masing sudah punya buah hati sendiri yang sudah mengambil tempat Mak di hati anak-anak Mak.

Pada suapan terakhir, setitik air mata Mak jatuh ke pinggan.


Kueh koci masih belum diusik oleh anak-anak Mak.
Beberapa tahun kemudian
Mak Uda tanya Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik, “Mana mak?”.
Hanya Adik yang jawab, “Mak dah tak ada.”
Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik tidak sempat melihat Mak waktu Mak sakit.


Kini Mak sudah berada di sisi Tuhannya bukan di sisi anak-anak Mak lagi.


Dalam isakan tangis, Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik menerpa kubur Mak. Hanya batu nisan yang berdiri terpacak. Batu nisan Mak tidak boleh bersuara. Batu nisan tidak ada tangan macam tangan Mak yang selalu memeluk erat anak-anaknya apabila anak-anak datang menerpa Mak semasa anak-anak Mak kecil dulu.
Mak pergi semasa Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik berada jauh di bandar. Kata Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik mereka tidak dengar handphone berbunyi semasa ayah telepon untuk beritahu mak sakit tenat.


Mak faham, mata dan telinga anak-anak Mak adalah untuk orang lain bukan untuk Mak.
Hati anak-anak Mak bukan milik Mak lagi. Hanya hati Mak yang tidak pernah diberikan kepada sesiapa, hanya untuk anak-anak Mak..
Mak tidak sempat merasa diangkat di atas bahu anak-anak Mak. Hanya bahu ayah yang sempat mengangkat jenazah Mak dalam hujan renyai.
Ayah sedih sebab tiada lagi suara Mak yang akan menjawab soalan Ayah,
"Mana Along?" , "Mana Angah?", "Mana Ateh?", "Mana Alang?", "Mana Kak Cik?" atau "Mana Adik?". Hanya Mak saja yang rajin menjawab soalan ayah itu dan jawapan Mak memang tidak pernah silap. Mak sentiasa yakin dengan jawapannya sebab mak ambil tahu di mana anak-anaknya berada pada setiap waktu dan setiap ketika. Anak-anak Mak sentiasa di hati Mak tetapi hati anak-anak Mak ada orang lain yang mengisinya.
Ayah sedih. Di tepi kubur Mak, Ayah bermonolog sendiri, "Mulai hari ini tidak perlu bertanya lagi kepada Along, Angah, Ateh, Alang, Kak Cik dan Adik , "Mana mak?" "


Kereta merah Ateh bergerak perlahan membawa Ayah pulang. Along, Angah, Alang dan Adik mengikut dari belakang. Hati ayah hancur teringat hajat Mak untuk naik kereta merah Ateh tidak kesampaian. Ayah terbayang kata-kata Mak malam itu, "Cantiknya kereta Ateh, kan Bang? Besok-besok Ateh bawalah kita jalan-jalan kat Kuala Lumpur tu. Saya akan buat kueh koci buat bekal."


"Ayah, ayah....bangun." Suara Ateh memanggil ayah. Ayah pengsan sewaktu turun dari kereta Ateh..


Terketar-ketar ayah bersuara, "Mana Mak?"


Ayah tidak mampu berhenti menanya soalan itu. Sudah 10 tahun Mak pergi namun soalan "Mana Mak?" masih sering keluar dari mulut Ayah sehingga ke akhir usia.

Sebuah cerita pendek buat tatapan anak-anak yang kadang-kadang lupa persaan ibu. Kata orang hidup seorang ibu waktu muda dilambung resah, apabila tua dilambung rasa. Kata Rasulullah saw. ibu 3 kali lebih utama dari ayah. Bayangkanlah berapa kali ibu lebih utama dari isteri, pekerjaan dan anak-anak sebenarnya. Solat sunat pun Allah suruh berhenti apabila ibu memanggil. Berapa kerapkah kita membiarkan deringan telepon panggilan dari ibu tanpa berjawab?


04 August, 2011

3 Ramadhan (ToTToT)


Setahun yang lalu 3 Ramadhan tepat pukul 10.05 pagi seorang bayi comel telah dilahirkan.. Kau dibawa pergi dariku pada 18 November 2010. Alhamdulillah pada 27 July 2011. Aku dapat memelok dan menciummu. Sayangnya engkau hanya menangis sudah pasti engkau tidak mengenaliku.. Mungkin tidak pernah dgr khabar pun tentang diriku ini. Bebrapa kali percubaan aku untuk pergi menjenguk engkau tp malangnya aku dihalang dan dicaci. Alhamdulillah semua nie hasil kesabaran aku selama ini.Sungguh hebat dugaanNYa.


Sedih diri ini apabila anak sendiri menangis dipangkuan ayahnya. Sedih hati ini seakan-akan engkau tidak mengenaliku. Sedih hati ini melihat kau menangis. Sedih hati apabila kita dipisahkan lagi anakku...

Aku tidak cukup tabah untuk menerima maki hamun dan fitnah yg dilemparkan. Walaupun kita dipisahkan.. Ayah tahu engkau belom pernah mengenali erti dunia ini, malahan kini engkau telah pun menjadi mangsa, Jika suatu hari nanti engkau tidak dapat menerimaku sebagai ayahmu.. Ayah akan faham kehendak hatimu. Kupanjatkan doaku terhadapmu semoga kau menjadi insan yg mulia dan menghormati orang tua. Maafkan ayah kerana tiada pengorbanan yg mampu untuk ayah lakukan.. Semoga anakku membesar dgn penuh kasih sayang ...



02 August, 2011

Buka Puasa DiHari Pertama

Alhamdulillah sempurna juga hari pertama berpuasaku pada tahun ini. Seperti tahun² sebelom ini, tahun ini tidaklah berbeza mana pun. Berbuka Seorang diri sudah menjadi rutin pada diri ini pada hari bekerja. Hujung minggu barulah pulang kerumah orang tuaku untuk berbuka.
Menu berbuka:
  1. Kueh Karipap
  2. Sambal Bilis + Rendang ayam cicah Roti
  3. Air lemon Tea
  4. ++ Rokok 4 batang sampai sahur (Niat nak Berhenti seperti tahun² sebelomnya)

Tak sabar hati ini nak berbuka puasa dengan seseorang.. Yes you know who you are... :)




29 July, 2011

Manusia . . .

'Surely we belong to Allah and to Him shall we return'

Sesungguhnya Allah itu Maha Berkuasa. Siapakah kita untuk mempersoalan dan menuduh tentang tanggungjawab seseorang itu. Kesabaran selama ini mengajar aku menjadi lebih dewasa dalam mengharungi kehidupan ini. Lemparan tuduhan mengkeji dan menghina aku dah keluargaku biarlah Allah sahaja yg membuka pintu hati mereka. Sesungguhnya Engkau lah maha mengetahui.

Sebelom ini, kau tuduh aku tidak menjalankan tanggungjawabku. Aku hanya mampu berdoa kini semoga kau dapat perlaksanakan dgn baik tanggungjawab ko setelah pemergian Bapakau. Semoga kau jalankanlah tanguungjawab kau terhadap ibu dan adik2 kau.

Tak sangga pulak pemergian bapa kau, sebenarnya dikaitkan pula dengan keluargaku. Hebat sungguh Fitnah ini dengan menuduh keluargaku yang membomohkan bapak kau sampai menemui ajal. Bukankah jodoh dan ajal itu ditangan tuhan?? Bak kata Ibu kau, tepuk dada tanya iman...!!

Yang kelakarnya dimanakah engkau pada hari tersebut? Dimanakah Ibu kau dihari tersebut? Mana tanggungjawab kau pada hari tersebut? Siapalah aku untuk persoalankan semua ini? Mana datang nyer cerita-cerita mak aku pergi ke Banting, mencari bomoh .. membomohkan bapak kau sehingga menemui ajal. Istifar dan mengucap lah..


Damai lah engkau disana di bawah limpahan rahmat dan kasih sayang-Nya, Sesungguhnya kami semua akan menyusulmu di kemudian hari... Al-Fatihah buat semua muslimin dan muslimat yang telah pergi mendahului kita"




Roh di Bulan Ramadhan

Menurut satu hadith Rasulullah.. Menceritakan......

Apabila tiba bulan Ramadhan, semua roh berkumpul di Luh Mahfuz memohon kepada Allah S.W.T untuk kembali ke bumi. Ada roh yang dibenarkan pulang ke bumi dan ada yang tidak dibenarkan. Roh yang dibenarkan pulang adalah kerana amalan baik mereka semasa hayat mereka ataupun ada penjamin-penjamin yang mendoakan mereka. Manakala roh-roh yang tidak dibenarkan pulang disebabkan kesalahan mereka semasa hayat mereka akan terus di penjara di Luh Mahfuz.

Apabila roh dibenarkan pulang, perkara pertama yang mereka lakukan adalah pergi ke tanah perkuburan untuk melihat jasad mereka. Kemudian mereka
akan pergi ke rumah anak2 mereka, orang yang mendapat harta pusaka mereka dan ke rumah orang yang mendoakan mereka dengan harapan orang yang mereka
lawati itu memberi hadiah untuk bekalan mereka.Perkara ini akan berlarutan sehinggala tibanya Hari Raya Aidilfitri. Pada saat ini mereka akan mengucapkan selamat tinggal kepada jasad dan pulang semula ke Luh Mahfuz dengan bekalan yang diberikan oleh mereka2 yang masih hidup.

Di sini ustaz memberitahu hikmah adanya alam kubur. Alam kubur membuktikan bahawa Allah itu Maha Penyayang. Orang yang melakukan kesalahan semasa
hayatnya boleh dibantu dengan doa orang2 yang masih hidup. Alangkah bahagianya jika seseorang yang telah meninggal dunia masih mendapat bekalan dari orang-orang yang masih hidup.

Oleh itu wahai sahabatku, jangan biarkan orang-orang yang kita sayang, yang mengadap Allah terlebih dulu daripada kita sepi tanpa doa dan sedekah daripada kita. Sesungguhnya apabila mati seseorang anak adam itu, terputus ia semua hal kecuali 3 perkara iaitu doa anak2 yang soleh, ilmu yang bermanfaat dan sedekah amal jariah.




11 June, 2011

Pintamu

Salahkah aku menyuruh KAU untuk menyedikan makanku,
Salahkah aku menyuruh KAU untuk menjaga kebersihan rumahku,
Salahkan aku meyuruh KAU untik menjaga pemakaianku,
Salahkan aku meyuruh KAU untuk belajar berdikari,
Salahkan aku kerana tidak mempunyai harta..

Teruskanlah hidup berpura-pura dicermin mata keluarga kau mungkin seorang malaikat,
Teruskanlah hidup dengan menyibarkan fitnah yang direka-reka sesungguhnya keluarga kau adalah keluarga yg beriman,
Teruskanlah hidup kau bersama-sama malaikat-malaikat kau disana,
Teruskanlah berpegang pada janji-janji palsumu,
Teruskanlah hidup menipu diri sendiri dengan hakikat kehidupan ini ....

Pasti akanku redha dengan ketentuanNya,
Pasti akanku muhasabah diri dan menerima segala tuduhan dan fitnah,
Pasti akanku dekatkan lagi diriku pada penciptaku,
Pasti akanku menemui cinta yg sejati kelak,
Pasti akanku jadikan diriku seseorang yg lebih baik,
Pasti akanku pulangkan KAU kembali pada keluargamu...

Ya Allah Tuhan yang Maha Pemurah Maha Pengasih dan Maha Pencipta..
Terima kasih atas pertemuan antara aku dan dia..
Jika nyata bukan dia ditulang rusukku..
Kikiskanlah pesonanya dari kedua mataku dan hatiku.... Amin


07 June, 2011

Disini Dajjal

video

Kali ini aku uploadkan pula satu video kajian selidikan yang lebih dikenali sebagai "The Arrival". Siri dokumentari pendek sebanyak 50 episod yang setiap satu episod nyer mengambil masa dlm 8-10 minit. Ini hanya intro... Siri Ke-25. Insyallah ada kelapangan akan ku paparkan semua sirinya dari mula. Renung-renungkan lah kawan-kawanku sekalian.





30 May, 2011

Kemaafan

Dari Muaz r.a meriwayatkan bahawa baginda Rasulullah saw bersabda: “Barangsiapa menelan kemarahannya sedangkan dia berkuasa untuk membalas kemarahannya itu, maka pada hari kiamat kelak Allah akan memanggilnya di hadapan seluruh makhluk dan dia diberi peluang untuk memilih bidadari mana sahaja yang dia sukai.”(HR Abu Daud)

Memaafkan boleh membuatkan seseorang itu lebih lega. Nasihat dari seorang sahabat bahawa jika perasaan marah itu telah lama dipendam dan ia pasti akan memakan diri sendiri. Untuk mengelakkannya terjadi, aku haruslah memaafkan demi untuk aku memulakan perjalanan hidupku yang baru. Aku berterima kasih terhadap sahabatku kerana bersikap positif terhadapku dan memberikan nasihat yg amat mendalam ertinya kepadaku. Kemarahan terhadap seseorang boleh menimbulkan emosi negatif dalam diri Sendiri dan merosakkan keseimbangan emosi bahkan kesehatan jasmani kita.

Nasihat ini masih bermain-main didalam mindaku ini. Ia bukan sahaja nasihat dari seorang sahabat malah ia merupakan kata-kata pembakar diri untuk aku. Aku perlu memaafkan seandainya aku memerlukan ketenangan jiwa agar aku dapat memulakan dan meneruskan kehidupanku. Aku tidak mahu hanyut dalam kebencian dan tenggelam dalam kedendaman, sehingga waktu aku tamat. Aku perlulah muasabah diri dan berusaha memaafkan sedaya upaya untuk menjauhi sifat2 mazmumah seperti berdendam dan sebagainya dan mengeratkan silaturrahim kerana ia juga merupakan tanda seseorang itu beriman dengan sebenar-benarnya...sama-samalah kita muhasabah..Menilai semula diri kita untuk perbaiki kepada yang lebih baik...Insyallah.


Terima Kasih wahai sahabat, semoga Allah membalas jasa baikmu..



25 May, 2011

Sebuah Perasaan

Kemarahan adalah perasaan semulajadi setiap individu. Sifat marah adalah suatu sifat yang tetap ada pada diri seseorang, tinggal lagi hendaklah kena pada tempatnya, bukan mengikut perasaan dan hawa nafsu.Kemarahan yang tidak terkawal akan memudaratkan diri dan orang lain. Aku sendiri tengah memendam perasaan marah ini. Sampaikan aku sendiri rasa yang kadang-kadang ia boleh membentukkan peribadi yang tidak disenangi oleh orang lain. Perasaan marah yg masih belom dapat dilepaskan berbulan2 lamanya dan mungkin kini ada yang telah menegurku dgn sikap aku yg lebih dingin dari dulu. Ye aku cuba menyembunyikan sifat marah ini dan cuba sedaya upaya untuk mengawalnya. Kadang kala aku pulang kerumah orang tuaku, kesian terhadap ibu-bapaku kerana terpaksa mendengar kemarahan aku ini. Tp itu mungkin caraku untuk meluahkan dan melepaskan sifat marah ini. Aku takut aku akan terlepas marah kepada rakan-rakanku yang selama ini telah cukup memberikan motivasi terhadapku. Ini adalah sifat buruk dan aku tidak mahu memilikinya.

Aku tidak menyalahkan KAU kerana aku bersifat begini skarang, tp aku bersyukur kerana ia membantu serba sedikit membentuk personaliti diri yg lebih tabah dalam mengharungi kehidupan. Aku tidak memarahi keluarga KAU sebab tiada bezanya aku dengan KELUARGA KAU yang hanya tahu memaki hamun manusia. SUngguh Kesian aku melihatnya, Orang2 yang lebih tua tidak berfikiran rasional, tidak pula tampil untuk memberikan nasihat tapi hanyut dengan kemarahan memaki hamun ini. Aku tidak menyalahkan adik beradik KAU kerana yang berakal tidak akan mempersoalankan rumahtangga orang lain. Yang berilmu tidak akan mempersendakan Umrah dan Haji ibuku, dan yang bijak akan berfikir sebelum berkata-kata. Kesian aku melihatnya, masih belum berumahtangga, tidak pernah ada tanggungjawab pada suami tp boleh pula memaki hamun dan mencampuri urusan rumahtanggaku. Asam garam rumahtangga pun tak pernah alami. Kesian aku bertambah lagi kepada KAU apabila seoarang bapa sendiri yang tidak mampu menasihati anak dan menantunya. Dimanakah tanggungjawab bapa KAU itu sebagai seorang suami dan bapa? Kesian sungguh apabila keluarga didominasikan oleh perempuan2 yang tidak pernah kenal tanggungjawab kepada suami. Kesian sungguh melihat ayahmu itu. Allah telah menduganya dengan musibah, serangan strok seketika dahulu.. AKu hanya mampu berdoa agar kau dapat menjalankan tanggungjawab engkau sebelum nafas terakhir engkau. Tiada gunanya aku memaki hamun sperti KAU dan ahli keluarga KAU lakukan. Sekadar memaki hamun diriku ini masih boleh aku terima tetapi anak lelaki mana yang sanggup menahan IbuBapanya dimaki. Kemarahan aku terpendam di dalam diriku. Bukan aku tidak mampu untuk membalas balik malah lebih daripada sangkaan akalmu apa yang aku mampu aku lakukan. Biarlah aku menanggung kemarahan ini dan memesongkannya serta mengubahnya menjadi positif. Inysallah.

Firman Allah SWT yang bermaksud: Dan juga lebih baik dan lebih kekal bagi orang-orang yang menjauhi dosa-dosa besar serta perbuatan-perbuatan yang keji dan apabila mereka marah disebabkan perbuatan yang tidak patut terhadap mereka, mereka memaafkannya. (asy-Syuura: 37)

Rasulullah SAW bersabda: “Dari ‘Atiah r.a, dia berkata, Rasulullah SAW bersabda: Sesungguhnya marah itu daripada syaitan dan syaitan itu diciptakan daripada api dan sesungguhnya api itu terpadam dengan air, maka apabila salah seorang dari kamu marah, maka hendaklah ia berwuduk (riwayat Abu Daud).”

PS - Bagi rakan2ku yang selama ini menjadi mangsa kemarahanku. Maafkan aku. Aku tidak bermaksud untuk menyakiti. Aku bersyukur engkau masih disisiku menemani perjalananku ini. Sungguh tabah hatimu... Semoga Tuhan membalas jasamu...




23 May, 2011

Kenapa . . .

Persoalannya kenapa..
  1. Kenapa ada antara segelintir manusia itu tidak pernah bersyukur dan puas dgn apa yang mereka ada?
  2. Kenapa ada antara segelintir manusia itu saling bermegah-megah dengan nikmat sementara ini?
  3. Kenapa ada antara segelintir manusia itu seringkali berkata-kata tetapi tidak bermaksudkan apa yang dilafazkan?
  4. Kenapa ada antara segelintir manusia itu suka mencemuh sesama sendiri?
  5. Kenapa ada antara segelintir manusia itu ada sifat dengki dan cemburu terhadap insan lain?
  6. Kenapa ada antara segelintir manusia itu lalai dalam melaksanakan tanggungjawabnya?
  7. Kenapa ada antara segelintir manusia itu mudah lupa dgn janji-janjinya dan tidak berpegang padanya?
Mungkin setiap persoalan itu tiada jawapan yang munasabah dan mungkin juga mereka ada jawapannya yang tersendiri. Sesungguhnya jagalah seketul daging didalam dirimu itu...



21 May, 2011

Kisah Alqamah

Terlintas untuk aku berkongsi sebuah kisah terhadap rakan2ku sekalian.
Pernahkan kita terbaca tentang kisah Alqamah? Kisah tentang seseorang yang sukar mengucap kalimah syahadah ketita sakaratulmaut? Kisah seseorang yg telah melebihkan layanan terhadap seorang isteri berbanding untuk ibunya....
Ibu Alqamah telah berkecil hati dengan sikap anaknya yang lebih melebihkan kepada isterinya. Pada mulanya si ibu enggan untuk memaafkan dosa anaknya itu. Ketika Sakaratulmaut dengan keadaan yang sungguh menyeksakan nyawa Alqamah yang sukar dihembuskan, Rasulullah SAW telah menyuruh sahabat2nya untuk mencari dan mengumpulkan kayu api untuk membakar Alqamah. Melihat keadaan itu sungguh tersentak naluri keibuannya lalu berkata si ibu tua itu "Wahai Rasululllah ... Dia anakku dan buah hatiku. Engkau hendak membakarnya dgn api, dan dihadapan mataku? Bagaimana dapat pula ditanggung oleh hatiku ini?"
Kemudian Rasulullah SAW memujuk si ibu tua itu.
"Apakah engkau suka Allah mengampuni dosanya? Jika benar suka, hendaklah engkau redha tentangnya. Demi jiwaku yang ada digenggamanNya, tidak berguna sembahyangnya, puasanya dan sedekahnya selagi engkau murka terhadapnya."

Lantas si ibu tua itu mengangkat tangan kelangit dan berkata, " Aku bersaksi kepadamu ya Allah, RasulNya dan setiap yg hadir pada hari ini, bahawa aku telah redha terhadap anakku Alqamah."

Sebaik sahaja si ibu tua mengampuni anaknya,barulah lidahnya dapat mengucapkan kalimah syahadah dan terus meninggal.

Renungkanlah wahai rakan-rakanku, kita semua pasti mempunyai ibu. Mahupun mereka masih hidup mahupun telah kembali ke Rahmatullah. Janganlah kita sebagai anak mencuaikan hak seorang Ibu. Tidak menghormati dan tidak memuliakannya. Rakanku sesunggunya syurga itu dibawah telapak kaki ibu. Setiap ibu sudah pasti mendoakan kejayaan anak2nya. Tapi pernahkah kita terfikir pengorbanan mereka terhadap kita? Sudahkah kita membalas jasa ibu kita? Lengkapkanlah diri, jatikanlah diri dan laksanakanlah tanggungjawabmu itu....

Ingatlah rakan2ku bahawa salah satu daripada empat ramalan yang dibawa selepas mati adalah DOA ANAK YANG SOLEH TERHADAP IBUBAPANYA.




16 May, 2011

OMG . . .

Siapa yang tidak mengetahui perkataan singkatan OMG. Rasa2nya setiap lapisan masyarakat mengetahuinya. Lagi2 anak2 muda melayu sekarang ini. Konon nyer cool laa kot menggunakan OMG atau juga dikenali dgn "Oh My God". Setiap kali aku mendengar ungkapan ini dari mulut rakan2, hatiku ingin sekali bertanya pada mereka "WHAT IS WRONG WITH YOUR GOD"? Ingin juga aku melihat reaksi mereka ini, apatah lagi pada mereka2 yang beragama islam. You tell me WHAT IS WRONG WITH YOUR GOD...

Maaf jika ada yang tidak suka dengan apa yg dibaca tadi. Tapi bukan niat menghina mana2 agama mahupun mempersendakan, tp yang menyedihkan ia sangat berleluasa penggunaan nyer dikalangan remaja-remaja muslim sendiri.

Bagi aku penggunaan perkataan ini tidak wajar, kerana ini adalah salah satu perkara yg bole memanupulasi diri kita sendiri. Tanyakan diri anda sendiri pernahkah anda mendengar ahli2 ilmuan islam mahupun mereka2 yang berilmu pengetahuan dalam islam mengungkapkan kata2 tersebut? Bukankan Islam itu indah. Kita sepatutnya mengucapkan "subhanallah", "Allahu'akbar" ataupun "Masya'Allah".. Dimanakah perginya kata2 ini dimulut seorang muslim remaja? Mereka seakan-akan hanyut dengan trend yang sebenarnya memanupulasikan identiti dan pegangang seseorang. Bukankah kata-kata juga sebagaian dari syirik mahupun perbuatan? Kata-kata demikian memang sengaja diterapkan dalam cerita2 Inggeris supaya mereka dapat memanupulasi pemikiran kita. Mungkin ada yg tidak setuju, tapi cubalah renungkan sejenak, adakah anda pernah mengetahui tentang secret society? Apakah rancangan2 mereka ini? Siapa dalang dalam merialisasikan impian mereka?

Bayangkan bila anda seorang muslim berkata OMG dan tetiba rakan anda seorang free thinker yg tidak mempercayai tuhan bertanya kembali kepada anda, WHAT IS WRONG WITH YOUR GOD... Bagaimanakah reaksi anda?? Ingatlah, Rasullullah S.A.W sentiasa menyelitkan nama2 memuji Allah dan ayat2 suci Al-Quran ketika berbicara...





15 May, 2011

Perilaku . . .

Setiap insan mempunyai perjalanan mereka yag tersendiri. Ada yg bersyukur dan redha dengan ketentuanNya. Malah ada juga yg cuba memperbaiki hidup mereka. Tepapi sebagai manusia kita tidak pernah lari dari sifat tamak yg mahu akan kelebihan dalam diri sendiri. Adakah sifat tamak ini merupakan bisikan setan, janji2 setan untuk menyesatkan manusia dan menjadi rakan karib mereka?

Sifat wasatiah bersederhana dalam kehidupan adalah sifat2 yang dituntun di dalam Islam. Tetapi tidak salah jika kita ada sifat untuk memanjukan diri sendiri dan bangsa mengikutt
ketentuan yang teah di tetapkan oleh Islam. Malangnya apa yang kini menghantui masyarakat melayu kini adalah sifat bersyukur. Ya bersyukur dengan apa yang ada. Sebagai contoh:

  • "Aku bersyukur, Tuhan dah beri rezeki macam nie."
Tanpa berusaha keras, sudah selesa dgn apa yg ada, maka alasan bersyukur seperti diatas digunakan.

  • "Ala tak per, tak der rezeki."
Tanpa berusaha keras, sudah mula mengaku kalah. Memang benar setiap benda yg hidup itu telah ditentukan rezeki masing2, tp tidak berertii setiap kali alasan demikian perlu diucapkan.

  • "Ala takper, lain kali ada."
Tidak ada sifat daya saing yang profesonal dan mudah mengambil kesimpulan bahawa peluang itu akan datang sekali lagi, tanpa merebut peluang yang datang sekali itu.

Sudah pasti anda semua mengetahui diri anda. Sifat muhasabah diri adalah dituntut dan jadilah seorang yg bersyukur dan dedikasi dalam menjalankan tugas dan tanggungjawab. Sebelom kita mengeluh kita ini buruk, fikirkan tentang seeorang yg berada pada keadaan yg terburuk di dalam hidupnya. Sebelom mengeluh tentang suami atau isteri kita, fikirkan tentang sesorang yg memohon kepada Tuhan untuk dipertemukan jodoh dan diberikan teman.
Sebelom kita mengeluh tentang hidup, fikirkan tentang seseorang yg meninggal pada usia mudanya. Dan disaat kita memgeluh tentang kerja kita, fikirkan lah pada mereka yg mengganggur dah tidak mempunyai kerja tetap.

Setiap insan mempunyai jalan hidup mereka sendiri, bersyukulah kerana anda masih bernyawa dan mempnyai kudrat untuk membaiki diri anda bangsa dan agama.

Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri.
Surah Ar-Ra’d (ayat 11)

13 May, 2011

Naskah Untukmu Sayang...

Hari ini taggal 13 May bersamaan hari jumaat ada juga yg mengelarkannya Friday The 13th. Looking back at past 9 bulan yang lalu, seorang bayi comel dilahirkan anugerah tidak terhingga dariNya. Ya 13 Ogos 2010 bersamaan dengan hari jumaat juga (Friday the 13th). Ia merupakan saat2 paling bahagia diriku. Kehadiranmu kedunia disambut oleh tanganku. Aku bersyukur dgn kehadiranmu didalam keluargaku dan didalam hatiku. Engkau telah menceriakan hidupku. Alhamdulillah walaupun aku hanya sempat bersamamu selama sebulan setengah aku telah cuba memberikan yang terbaik untukmu. Aku telah membuat majlis akikah dan korban serta naik buai dan cukur jambul. Sungguh singkat masanya dan aku masih bersyukur dgn kehadiranmu.

Maafkan ayah kerana tiada disisimu bersama melihatmu merangkak, meniarap mahupun berjalan. Maafkan ayah kerana ketinggalan jauh dalam mengetahui proses pembesaranmu. Maafkan
ayah kerana tidak bersama dalam tangis dan tawamu. Maafkan ayah kerana tidak dapat memberikan kasih sayang ayah kepadamu. Maafkan ayah kerana tidak kesampaian untuk memberikan yang terbaik untukmu.

Ayah merindui saat2 kita bersama selama sebulan setengah. Setiap kali pulang dari kerja engkau akan tido didadaku. Saat2 manis yg cuma seketika dan pasti akanku simpan selamanya.

Anakku jadilah seorang insan yg berhikmah, menghormati akan orang tua dan dengarlah nasihat mamamu. Jadikanlah dirimu seorang yg teguh berpendirian dan mampu berdiri diatas kaki sendiri dan bersikap terbuka. Sesungguhnya tanggungjawab kami untuk melengkapkan dirimu untuk masa akan datang. Bukan mendidikmu mengikut zaman kami. Anakku seandainya engkau tidak kesempatan mengenaliku, percayalah doaku tidak pernah putus untuk kesejahteraanmu. Andai kata ayahmu sudah tiada,ayah memohon maaf membiarkanmu membesar tanpa mengenali diri ayahmu ini...

Anakku, peliharalah seketul daging didalam hatimu itu sebaik mungkin. Selaputinya dgn iman yang tegar. Itulah pelindung dirimu seandainya ayahmu tiada lagi. Anakku janganlah engkau bersedih, suruhlah hatimu bersabar... Setiap yang berlaku itu adalah kehendakNya.

Maafkan ayah... Walaupun kita dipisahkan, walaupun hati ini cukup merinduimu, Jadilah sebaik2 namamu itu Nur(Cahaya), Adriana (Nisbah/Adil), Batrisya (Cerdik).



















Maafkan ayah, anakku...
Salam penuh rindu dari ayahmu,




11 May, 2011

Fikir-Fikirkan lah . . .


Di Malaysia,terdapat 4 organisasi orang Melayu yang kita boleh renungkan. Pertamanya, Umno yang lebih terkenal sebagai parti nasionalisMelayu. Parti ini adalah tunjang kepada politik Melayu diMalaysia ketika ini.Tiada apa yang dapat diulas dari organisasi politik Melayu ini,dengan latar belakang pendukungnya yang berbilang fahaman,namun fahaman sekular-moderate lah yang mendominasi parti Melayu ini walaupun ada di antara mereka masih kuat fahaman Islam mereka.

Organisasi kedua ialah Pas.Parti ini menjadikan Islam sebagai dasar perjuangan mereka.Yang paling dominan ialah bab kenegaraan atau Jinayah.Inilah bahagian yang paling ditekankan dalam perjuangan Pas.Pegangan parti yang majoritinyaMelayu ini ialah "Pemerintahan perlu di Islamkan" yang inilah sumber kemajuan umat Islam.Selagi pemerintahan masih kotor dengan fahaman sekular penjajah,maka pembangunan ummah akan terencat.Ini adalah ideologi yang dipercayai dan menjadi fokus perjuangan Pas.

Organisasi ketiga ialah Al-Arqam. Organisasi ini telah terkubur. Namun kita boleh mengkaji dari satu segi,mereka ini amat berjaya,malah lebih berjaya dari bangsa Cina.Al-Arqam pernah menjadi satu fenomena seluruh umatMelayu diMalaysia.Tidak keterlaluan,imej Al-Arqam adalah salah satu pemangkin yang merubah orang-orang Melayu pada era 80-an dan 90-an lebih mengambil berat kepada agama mereka. Pada tahun 70-an dan 80-an,pemandangan gadis-gadis Melayu yang memakai tudung masih ditahap menyedihkan namun setelah gelombang Al-Arqam ini,nampaknya bukan sahaja tudung semakin popular sehingga ada istilah mini tudung,malah pemandangan wanita berhijab muka juga menjadi pemandangan biasa. Kehadiran mereka sebentar dalam masyarakatMelayu ini ada hikmah sebenarnya.Satu ciri penting Al-Arqam ialah KEMAMPUANNYA MEMBANGUNKAN EKONOMI.
Pegangan Al-Arqam ialah "JIka ekonomi ummat Islam maju,maka seluruh umat Islam maju dan dapat mengamalkan Islam dengan selesa".Inilah yang menjadi steroid kepada ahli-ahli mereka membuat makanan sendiri,berniaga,dan menjadi usahawan.Penangan sistem ekonomi Islam mereka bukanlah calang-calang sehingga industri kicap yang dulu dimonopoli oleh orang Cina telah diambilalih oleh orang Melayu yakni orang Islam. Monopoli industri kicap Cina hancur kerana Al-Arqam. Jika dahulu orang-orang Melayu terpaksa makan nasi berkicapkan kicap Cina namun kini tidak lagi.Ahli-ahli mereka bukan sahaja menghasilkan kicap,malah mee,bihun,tauhu dan kacang soya. Kesungguhan mereka membangkitkan inspirasi kepada orang Melayu yang lain menghasilkan makanan sendiri sehingga taucu yang dulu hanya orang Cina yang mengusahakannya kini,makin pupus dan boleh dikatakan kini orang-orang Melayu membeli taucu-taucu Melayu.Dahulu di kedai-kedai,taucu Cina diisi di dalam balang kaca kecil.Kini taucu-taucu Melayu dalam bentuk paket-paket kecil sudah menjadi pemandangan biasa di kedai-kedai.Ekonomi Al-Arqam semakin besar sehingga mampu membeli pajero,bot,bas dan kereta-kereta mewah yang dahulunya hanya hartawan Cina sahaja mampu memakainya. Sehingga terdapat pepatah yang mengatakan jika ternampak orang Melayu menaiki pajero,tentu dia dari Al-Arqam. Kekayaan Al-Arqam menarik perhatian ramai pihak sehingga ke luar negara,sehingga ada wakil orang Kristian Filipina datang mahu mempelajari sistem ekonomi Islam yang dibangunkan oleh Al-Alqam.Al-Arqam mampu membeli lot-lot kedai untuk kemudahan orang-orang Islam berniaga.Warisan Al-Arqam ini dapat kita lihat dari syarikat Rufaqa.Cuba kaji imej Islam yang kukuh ekonominya di Rawang Country Height.Kesampingkan isu-isu yang kontroversi mengenai mereka,cuba kaji mengapa sistem ekonomi Islam yang di amalkan mereka dapat memberikan kekayaan setara malah lebih dari bangsa Cina yang berkerja siang dan malam mencari emas di Suvarnabhumi ini.

Yang terakhir adalah Jemaah Tabligh.Ini adalah satu organisasi tersembunyi yang jarang diperhatikan oleh orang Melayu.Padahal jemaah ini amat penting dalam hikayat Melayu' seterusnya.Jemaah Tabligh amat menitikberatkan satu sifat Rasulullah s.a.w iaitu 'Tabligh' iaitu 'menyampaikan' dari segi terjemahan bahasa.Mereka ibarat misionari Jesuit dalam Islam. Namun mereka tidaklah kotor dan jahat sebagaimana Jesuit ini. Prinsip 'Amar Makruf NahiMungkar' mereka amat kuat,malah lebih praktikal dari sesetengah ahli Pas yang mendabik dada seolah-olah merekalah lebih Islam dari orang lain. Konsep Tawakal mereka amat teguh dalam menjalankan usaha dakwah atau 'usaha agama' atau 'usaha atas iman'. Walaupun Amerika-Zionis sedikit sebanyak telah berjaya membuatkan imej orang Islam berjanggut adalah pengganas dan menimbulkan Islamophobia di kalangan masyarakat Barat namun jemaah Tabligh seolah-olah bebas keluar masuk di luar negara tanpa masalah.Malah mereka berjaya mengadakan perhimpunan atau ijtima' yang besar tanpa gangguan pihak kerajaan.Dilaporkan bahawa di Israel,gangguan dan diskriminasi ke atas umat Islam di sana adalah pemandangan biasa namun ini tidak terjadi ke atas Jemaah Tabligh Palestin.Masjid-masjid tempat berkumpul 'karkun-karkun' ini tidak diganggu Yahudi malah ada seorang rabbi Yahudi apabila ternampak para karkun ini,melarang askar Israel mengganggu mereka atas sebab-sebab yang aneh.Anda akan tahu mengapa golongan ini mendapat 'perlindungan'istimewa jika anda bersama-sama masuk ke dalam Jemaah Tabligh ini.


Al-Arqam ini adalah lambang ekonomi Islam di mana jika kita berjaya menghayati satu lagi fekah umat Islam yang dipandang sepi iaitu MUAMALAH,kita tidak akan bimbang lagi dengan kemiskinan orang Melayu.Kini orang bukan Islam semakin sedar akan betapa hebatnya sistem ekonomi Islam ini.Industri yang peka terhadap MUAMALAH ini bukanlah calang-calang industri tetapi INDUSTRI PERBANKAN. Jika di tahun 80-an dahulu pernahkah kita mendengar perkataan 'Mudharabah' atau akaun simpanan Islam. Sehingga ada bank bernama Bank Islam. Tidak pula terdapat Bank Buddha kerana Gautama Buddha sendiri tidak pernah mengajarkan sistem ekonomi malah beliau sendiri tidak pernah pun mengajarkan para pengikutnya mempertuhankan dirinya sendiri.Yang diajarnya hanyalah cara-cara mengatasi nafsu sahaja.Tetapi Nabi Muhammad s.a.w bukan sahaja mengajarkan sistem ekonomi malah hal-hal menyangkut segala masalah manusia dari adab memasuki tandas hinggalah bab-bab mengurus sesebuah negara.Al-Arqam berjaya menghayati Al-Arqam berjaya menghayati keajaiban sistem ekonomi Islam,dan 99% mereka adalah ORANG MELAYU! Jika mereka boleh mengapa kita tidak boleh?Mengapa kita tidak memandang keajaiban ekonomi mereka tetapi memandang sisi negatif mereka yang kontroversi sahaja??

07 May, 2011

Re- Structure of Life

Bukan sahaja syarikat2 mengalami re-stucture of management malahan kini dirku sendiri sedang melalui proses tersebut. Alhmadulillah ini sebahagian hikmah dariNya untuk aku mengingatiNya dan kembali kepadaNya. Malah aku sepatutnya mempersiapkan diriku utuk kembali kepadaNya selamanya. Kini Re-Structure ku memerlukan asas yakni jika kita ingin membina bangun yg kukuh berdiri megah, lihat pada asasnya dulu. Pendek kata asas yg aku maksudkan dr sektor pembinaan bangunan adalah pasir, air dan simen. Jika asas nyer berkualiti dan kuat, maka bangunan yg dibina itu pasti akan berdiri megah dgn izinNya.

Aku sedang merancang, hanya untukmu.. Kau seumpama ispirasiku walaupun kita telah dipisahkan, mungkin engkau tidak kesempatan mengenaliku., bersabarlah... Kini aku merindui setiap saat mengenalimu..

Sesungguhnya apa yg aku rancangkan hanya dgn izinMU, sesungguhnya Engkau lah maha perancang. Aku bersyukur skarang langkah yg aku susun untuk menjalani sisa2 hidupku ini makin bersinar. Untuk melegkapkan nyer aku semestinya memperkukuhkan lagi asas diriku dan memperbetulkan apa yang kurang dalam hidupku hanya untukMu. Aku kenalah bertawakal dgn setiap langkah dan keputusan yg aku ambil. Ya.. asas seorang muslim itu adalah rukun islam dan rukun Iman. Aku akan perkukuhkannyer lagi .

Ya Allah Ya Tuhanku, Sesungguhnya aku redha dgn dugaanMu, engkau permudahkan lah segala urusanku dalam aku mengejar apa yg selama ini aku impikan. Engkau pertemukan lah aku dgn org2 yang memudahkan kerjaku dan mereka2 yang benar disisiMU.Ya Allah tuhan yg maha pengampun dan maha pengasih, Engkau perkenankanlah doa seorang ayah yg merindui anaknya. Hanya Engkau tempat mengadu dan hanya Engkau yg memahami isi hati setiap hambaMU..

06 May, 2011

Sabarlah Wahai Hati

"Dan ketahuilah bahawasanya harta dan anak itu sebagai ujian bahawa sesungguhnya Allah pada sisiNya itu adalah ganjaran yang besar." - [Surah al-Anfal : 28]

"Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar." - [Al-Baqarah 2:155]

Bersabarlah wahai hati... Sesungguhnya aku pasti setiap dugaanNya adalah yg terbaik untuk mahlukNya. Musibah datang dalam pelbagai cara. Musibah dan ujian merupakan tarbiyah daripada Allah bagi mereka yang celik hati dan akalnya.


Ya Allah Ya Tuhanku.. Engkau perliharakanlah hatiku, Engkau lindungilah anakku, Engkau limpahkanlah kasih sayang terhadapnya, sesungguhnya aku amat merindui anakku... Ya Allah Maha Pemurah Maha Pengasih dan Maha Pencipta..Terima kasih atas pertemuan antara aku dan dia..Jika nyata bukan dia ditulang rusukku.. Kikiskanlah pesonanya dari kedua mata..

Bersabarlah wahai hati, sesungguhnya Allah bersama dengan mereka yang sabar dan beriman kepadaNya. Wahai hati, bersabarlah. Jangan berputus asa dan teruskanlah berjuang, mohonlah pertolongan dan perlindungan daripada Allah. Dan yakinlah bahawa cukuplah Allah sebagai penolong.Semoga kita tergolong dalam golongan mereka yang sabar dan khusyuk.

28 April, 2011

Dulu & Kini...

Dulu,
Bila disebut lelaki,
Wanitanya mendongak megah,
Lelaki kami berpangkat Saifullah,
Tokoh hebat berjiwa gagah.
Kini,
Bila Disebut lelaki,
Wanitanya menunduk lemah sepi,
Tokoh kami sedikit sekali,
Ramainya sekadar boneka duniawi.

Dulu,
Bila disebut lelaki,
Wanitanya tenang di hati,
Lelaki kami menjaga dan melindungi,
Kini,
Bila disebut lelaki,
Wanitanya mahu menjauh lari,
Lelaki khianati hidup kami.

Dulu,
Bila seorang wanita teraniaya,
Sepasukan kuda putih membela,
Al-Mu’tasim kebanggaan wanita.
Kini,
Ribuan wanita suci dipenjara,
Wanita diperkosa minta dibela,
Lelaki tunduk tak bertenaga.

Dulu,
Bila wanita di bawah jagaannya,
Lelaki memagari sehabis daya,
Tiada siapa berani menggoda,
Kini,
Bila wanita di bawah jagaannya,
Lelaki tak kisah auratnya terbuka,
Wanitanya dibiar bebas, binasa.

Dulu,
Lelaki menggadai harta dan nyawa,
Untuk mengangkat kemuliaan agama,
Kini,
Lelaki menggadai ketinggian agama,
Demi nafsu,dunia dan seisinya.

Dulu,
Lelaki bermatian mencipta sejarah,
Kental berjihad, tekun berdakwah,
Kini,
Lelaki hanya menyanjungi sejarah,
Diri bermalasan, tenaga tak dikerah.

Dulu,
Lelaki memperjuangkan deen dan ummah,
Al-Farouq, Zunurian mati terbunuh,
Kini,
Lelaki memperjuangkan diri dan kroninya,
Hingga sanggup membunuh saudaranya.

Dulu,
Lelaki bersatu menghadapi musuh,
Angkatannya kuat dan teguh,
Kini,
Lelakinya berpuak dan berpecah,
Sesama sendiri saling bertelingkah.

Kembalilah lelakiku,
pada kelelakianmu,
Kami rindukan lelaki dulu,
Acuan Madrasah Rasul,

Lelaki, bukan sifatnya lemah, bukan sifatnya mengalah, lantas jangan terus dibiar rebah.. Lalu, kau harus bangkit megah, tipuan dunia harus kau tongkah, tak sesekali tunduk pada mehnah, kembalilah pada fitrahmu yang sedia gagah, menjadi pelindung insan yang lemah, menjadi pendokong semangat ummah, kerna dirimu penyunting bidadari jannah..

12 April, 2011

Kesatria Templar

Kesatria Templar atau Poor Fellow-Soldiers of Christ and of the Temple of Solomon (Latin: Pauperes commilitones Christi Templique Solomonici), merupakan antara pertubuhan pasukan tentera dari Kristian Barat yang paling terkenal. Pertubuhan ini bertahan selama dua kurun semasa Zaman Pertengahan. Ia ditubuhkan selepas Perang Salib Pertama yang berlaku pada tahun 1096, dengan tujuan asalnya untuk memastikan keselamatan penganut Kristian yang mengunjungi Jerusalem selepas penaklukannya. Baitulmuqaddis, juga dieja sebagai Baitulmaqdis atau Jerusalem (bahasa Ibrani)

Para sejarawan masih memperdebatkan agama The Knight Templar tersebut. Walaupun mereka ikut berjuang membela kepentingan Christendom bersama-sama dengan Raja Richard si Hati Singa, tetapi agama atau lebih tepat kepercayaan mereka masih diragukan. Terlebih diperoleh catatan tentang pengakuan seorang kestaria yang berkata:
(You believe wrongly, because he (Christ) is indeed a false prophet. Believe only in God in heaven, and not in him. Do not believe that the man Jesus whom the Jews crucifzed in Outremer is God and that he can save you --Baigent, hlm. 83).

Para Kesatria Templar tersebut beragama secara mistik, bahkan menyembah setan yang mereka anggap merupakan dewa penolong dan yang akan melahirkan kekuatan serta kemakmuran. Pokoknya, mereka memutarbalikkan segala ajaran serta norma-norma yang berlaku, serta menafsirkan Alkitab menurut semangat mistik (occultisme). Salah satu dewa sesembahan mereka disebut Baphomet yang penampakkan atau gambarannya dihubungkan dengan dongeng serta pengaruh dari Kitab Perjanjian Baru Kitab Wahyu 12-13, di mana akan datang binatang dengan tandatanda tertentu yang akan membebaskan manusia dari segala tirani dan dogma agama Dalam perkembangan-nya,freemason menjadikan simbol-simbol setan sebagai bagian dari ritus mereka. Banyak orang menafsirkan Baphomet sebagai pengaruh dari Perang Salib. Di mana para Ksatria Templar merasa kagum dengan ajaran Nabi Muhammad, kemudian menjadikan nama "Muhammad" sebagai nama dari sesembahan mereka. Sehingga kata Baphomet merupakan nama yang terinspirasi dan Mohamet atau Abufzhamet yang artinya "bapak kebijaksanaan". Mereka merasa yakin dengan alasan tersebut, keranakan nama Baphomet baru dikenal setelah Perang Salib. Pernyataan para sejarawan tersebut patut diragukan mengingat nama Baphomet sudah lama dikenal; dalam bahasa Yunani berarti 'kebijaksanaan'. Pengertian Baphomet yang dihubungkan berasal dari Mohamet atau Abufihamet merupakan cara berpikir yang melecehkan kesucian Nabi Muhammad saw, sebuah rencana dan konspirasi orang-orang yang mendiskreditkan kesucian Rasulullah.
(Despite the claim of certain older historian. It seems clear that Baphomet was not a corruption of the name Muhammed . On the other hand, it might have been a corruption of the Arabic abufihamet pronounced in Moorish Spanish as bufihimat. This means "Father of Understanding" or "'The father of Wisdom" and "father" in Arabic is also taken to imply "source" --Baigent, hlm. 67).

Kita tidak ingin mengulas lebih mendalam tentang makna Baphomet sebagai sesembahan agama kaum Templar tersebut, karena jelas di dalam nuansa batinnya terdapat rasa benci, dendam, dan kagum yang bercampur-baur akibat kekesalan mereka melihat kenyataan kekalahan prajurit pilihannya oleh Umat Islam yang sederhana dan berasal dari gurun pasir, yang mereka anggap tidak mempunyai pengetahuan berperang, serta primitif. Akan tetapi, kenyataannya mereka sangat tangguh, bahkan mempunyai sistem administrasi yang jauh lebih modern dari yang mereka perkirakan,termasuk sistem pengelolaan anggaran dan keuangan yang mereka tiru dalam bentuk perbankan (Usury).

Apa pun ulasan para sejarawan itu, yang pasti Baphomet merupakan berhala yang merepresentasikan semangat setan,karena sebagaimana banyak tulisan dan dokumen bahwa freemason menganut ajaran setan dan berkembang sampai saat ini dengan organisasi serta pola pemikirannya yang disebut freethinker (para pemikir bebas nilai).
Nama God (Tuhan) seringkali diasosiasikan dengan nama goat (kambing) yang sekaligus dijadikan sebagai lambang penyembahan atau berhala. Atau merepresentasi-kan scape goatism (teori mencari kambing hitam), sesuai dengan teori konspirasi dalam gerakan rahasia mereka.



Anton Szandor La Vey, pendiri Satanic Worship (1966) dan pengarang The Satanic Bible menyebutkan: (The symbol of Baphomet was used by The Knight Templar to represent satan. Through the ages this symbol has been called by different names. Among these are: the Goat of Mendes, The Black Goat, The Judas Goat, and perhaps most appropiately The Scapegoat --La Vey, The Satanic Bible, hlm. 45).

"Simbol Baphomet dipakai oleh The Knight Templar untuk mewakili ajaran setan. Melalui periode waktu yang berabad-abad lamanya, simbol-simbol tersebut ditafsirkan dengan berbagai nama, misalnya: dewa Kambing Mendes, Kambing Hitam, Kambing Judas, dan sebagainya."

07 April, 2011

Didikan Awal

Didikan yang pertama bermula dari rumah. Didikan ini diberikan oleh ibu bapa dan juga persekitaran rumah itu sendiri. Bagaimanakah didikan dan peranan persekitaran ini bole mempengaruhi didikan seseorang dalam proses pembesaran. Sebenarnya banyak. Mungkin boleh juga diteliti satu persatu. Pengaruh ibu bapa terhadap anak dalam proses pembesaran sebenarnya turut meransang pemikiran kanak-kanak. Sebagai contoh, jika kanak2 itu dari kecil telah diajar untuk menghormati orang tua, nescaya dgn didikan yang betul mereka ini akan mempunyai ciri2 yang baik. Kita imbas 15 tahun dahulu, kanak2 dihantar ke taska untuk belajar dalam usia 5 atau 6 tahun. tapi kini kita bole lihat, bahawa sudah ada kanak2 yang berusia 3 tahun dihantar untuk belajar mahupun mengaji. Kajian telah membuktikan bahawa dalam usia muda kanak2 mudah menerima sesuatu yang baru dan mudah dibentuk. Bak kata pepatah, melentur buluh biarlah dari rebungnya.

Ada juga kanak² yang tidak bernasib baik, dgn keadaan keluarga yang serba kekurangan ataupun keluarga yang berpecah belah. Mereka seakan-akan mencari arah kehidupan mereka dan apabila meningkat dewasa mereka ini ada segelintirnya hanyut dibuai arus. Ada juga antara mereka yg meningkat dewasa tidak mampu berdikari malah tidak tahu membuat keputusan sendiri. Adakah ini disebabkan oleh terlebih kasih sayang? Ibu bapa sebenarnya patut menyiapkan anak² mereka untuk persiapan masa akan datang, bukannyer mendidik mereka mengikut zaman ibubapa itu sendiri. Ali bin Abi Thalib sejak awal mengingatkan bahwa zaman yang akan dimasuki anak-anak kita berbeda dengan zaman kita sekarang ini. Oleh karena itu kita harus memberikan pendidikan yang sebaik-baiknya kepada mereka. “Didiklah anak-anakmu karena mereka sesungguhnya diciptakan untuk suatu zaman yang berbeda dengan zamanmu.” Nyatanya memang demikian. Masa depan akan penuh persaingan dan tentangan yang pasti jauh lebih berat dibanding persaingan dan tentangan yang kita hadapi sekarang ini. Untuk itu kita harus mempersiapkan anak-anak kita sejak sekarang agar mereka menjadi generasi muslim yang kuat. Kuat iman dan agamanya. Kuat mental dan jiwanya, serta kuat ilmu dan teknologinya. Nabi Muhammad s.a.w. pun pernah mengingatkan bahwa: “Mukmin yang kuat lebih baik dan lebih dicintai Allah daripada mukmin yang lemah.” (Hadis riwayat Muslim).

Dari segi pandanganku, anak² itu kelak hendaklah mampu untuk berdiri diatas kaki sendiri dan mampu menyuarakan pandangan sendiri. IbuBapa hanyalah sementara dan mempunyai peranan untuk mencorak anak itu. Elok acuannyer maka elok laa hasilnya. Jika anak itu tidak mampu untuk berdikari dan menempuh cabaran kehidupan, sanggupkan seorang Ayah dan Ibu melihat hasil didikan mereka gagal dimuka bumi ini? Mampukah mereka membantu jika mereka sudah tiada lagi? Sampai bila si ibubapa ini perlu menyediakan tempat berteduh untuk anak² mereka? Sampai bila hendak menanggung mereka? Sudahkah sianak membalas jasa si Ibubapa? Ingatlah kita hanya bersifat sementara, sesungguhnya kita akan kembali kepadaNya....

06 April, 2011

Badai Kehidupan

Ada masanya kita diterpa badai kehidupan tanpa kita duga. Ujian & cobaan hidup bisa berupa sakit, kemiskinan, musibah sebenarnya agar kita ingat bahwa kehidupan ini berasal dari Allah dan akan kembali kepada Allah kelak. Ketika kita sebok mengejar kekayaan dunia, kita leka dgn perintahNya. Apabila kita mengecap kebahgiaan kita lalai akan tanggungjawab kita terhadapNya. Apabila kita berada diatas kekayaan pangkat dan harta kita lupa akan orang yang telah kita tindas. Apabila kita peroleh cinta kita lupa akan cinta asliNya, Maha Besar Allah.... Dialah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.


Sesungguhnya aku adalah insan yang lemah yang tidak lari dari melakukan kesilapan dalam kehidupanku. Aku adalah insan yg kerdil dan serba kekurangan tp aku bersyukur dgn kehadiranku sebagai khalifah dimuka bumi ciptaanMu ini. Aku redha dgn setiap dugaan yang Engkau tetapkan bagiku, aku bersyukur kehadratMu dgn setiap ketetapanMu terhadapku...

Fikirkan sejenak jika kita pergi kekawasan² kampung. Pemandangan yang pasti kita lihat adalah pakcik² tua berbasikal atau pun bermotorsikal lama berulang alik ke masjid atau surau apabila kedengaran laungan azan. Ada juga mereka yang berjalan kaki untuk berjemaah menunaikan solat. Pernahkah kita terfikir dan membandingkan kehidupan mereka ini dengan kehidupan orang² dibandar. sebagai contoh:

~Orang² muda yg berpendidikan dan berjawatan tp kehidupan sosialnya yang jauh menyimpang dari batas² agama~

Janganlah kita mempersoalkannya. Sekadar mengajak untuk renungan bersama. Pemuda² yg sosial ini sudah laa berjawatan kaya pulak tue tp lalai dgn tanggungjawabnya terhadap Allah. Kenapa Allah masih melimpahkan rezekinya? Perhatikan orang² kampung tadi yg daif kehidupan berulang alik kemasijd setiap kali laungan azan berkumandang tanpa gagal. Kenapa golongan ini tidak pula dilimpahkan pula rezekinya?

Wallah' ualam...

Sesungguhnya Allah itu maha mengetahui dan perancanganNya untuk setiap makhlukNya adalah yang terbaik....

05 April, 2011

Ingat² Lupa akan Cerita Ini




Three Witches or Weird Sisters merupakan karakter di dalam William Shakespeare berasaskan epik Holinshed's Chronicles (1587), sejarah tentang England, Scotland and Ireland.. Kemungkinan sumber lain yang mempengaruhi penciptaan mereka termasuk cerita rakyat Inggeris, risalah kontemporari tentang sihir, legenda Skandinavia dari Norns, Greek dan Rom mitos tentang Nasib, dan imaginasi. Cerita Ahli sihir nie agak terkenal semasa aku kecil dahulu, dan kini hanya sekadar ingat2 lupa sahaja.

Three Witches mewakili kegelapan, kekacauan, dan konflik. Kehadiran mereka berkomunikasi pengkhianatan dan mengakibatkan malapetaka yang akan berlaku kelak. Ini adalah kerekter2 yang dihidupkan dalam Three Witches. Malangnyer aku tak ingat lah pulak nama2 mereka nie. Yang pasti tentang satu perkara mereka nie tidak berumahtangga. Ye lah WITCHES mana nak pikir org lain.. Buat per dorang nak sebok2 sambung zuriat. Tp zuriat org lain lah pulak yang disebok-sebokkan...

P/S; Org ckp kalo ada taek lalat kat mulut tue makna nyer mulut manis, Tp kalo mulut manis bau mcm longkang apa cer derrrr...

04 April, 2011

Khurafat not the Movie

Firman Allah:


وأنه كان رجال من الإنس يعوذون برجال من الجن فزادهم رهقا

Dan sesungguhnya ada beberapa orang di antara manusia meminta perlindungan kepada beberapa orang di antara jin, maka jin-jin itu menambah dosa dan kesalahan bagi mereka. (Al-Jin 72: 6) Firman-Nya Yg Bermaksud: Kamilah Yg Memberi Rezeki (Hud : 6)

Hendaklah Berusaha Banyak / Sedikit Ketentuan Allah
Kepercayaan kepada petanda-petanda, pantang larang dan mimpi. Contohnya seperti tidak boleh keluar ketika gagak berbunyi, takut mendapat sial atau bala dan sebagainya.

Sabda rasululullah s.a.w yang bermaksud: mimpi ada tiga jenis: mimpi yg datang dari allah, mimpi kesedihan yang datang dari syaitan dan mimpi yg datang dari kesan bisikan hati seseorang di waktu sedar, lalu dilihatnya dlm mimpi.

Memuja objek-objek tertentu, pohon, roh nenek moyang, kubur-kubur yang dianggap wali dan sebagainya.
Percaya kepada ramalan-ramalan bintang, angka-angka atau rajah-rajah tertentu. KHURAFAT
Kepercayaan karut yang diada-adakan berpandukan kepada perbuatan-perbuatan dan kejadian-kejadian alam yang berlaku.
Kesimpulannya:

Semua cerita sama ada rekaan atau khayalan, ajaran-ajaran, pantang larang, adat istiadat, ramalan-ramalan, pemujaan atau kepercayaan yang menyimpang dari ajaran Islam
Khurafat adalah bidah akidah
Apa saja kepercayaan kepada sesuatu perkara yang menyalahi ajaran Rasulullah sallallahu alaihi wasallam.
CIRI-CIRI KHURAFAT
1. Tidak didasarkan pada nas-nas syarak (al-Quran atau hadis Nabi sallallahu alaihi wasallam.
2. Cerita-cerita rekaan, dongeng, khayalan atau karut.
3. Bersumberkan kepada kepercayaan-kepercayaan lama dan bercanggah dengan Islam.
4. Menggunakan objek-objek tertentu seperti kubur, pokok dan sebagainya.
5. Mempunyai unsur-unsur negatif dari segi akidah dan syariah.
6. Berbentuk pemujaan dan permohonan kepada makhluk halus
BENTUK-BENTUK KHURAFAT
Kepercayaan kepada keramat seperti kubur, pokok kayu, telaga, batu, bukit, tongkat dan sebagainya.
KERAMAT
1. Perkara yang luar biasa.
2. Anugerah Allah kepada hambanya yang salih.
3. Terjadi daripada orang salih.
4. Bukan dari benda-benda seperti tembikar, kubur, pokok dll.
5. Bukan dari orang fasik.
6. Kepercayaan kepada sial majal seperti adat mandi safar, adat mandi membuang sial dan sebagainya.
7. Kepercayaan kepada kekuasaan jin dan memohon pertolongan darinya seperti adat memuja kampung, adat merenjis tepung tawar adat pantai dan sebagainya

31 March, 2011

Berkongsi Pengalaman

Disini aku ingin berkongsi sedikit tentang SYIRIK KHAFI. Pernah menjadi pengalaman aku dimana semasa ingin meneruskan perjalanan pulang, terdapat seorang hamba Allah menasihatkan untuk menunda perjalanan aku lewat sedikit. Seluruh ahli keluarga hamba Allah itu bertegas untuk aku mendengar nasihat hamba Allah itu. Disebabkan menghormati keluarga itu, aku pun endah tak endah mengikut sahaja apa yang disuruh sedangkan dalam hati aku Allah sahaja yg mengetahui.

Biasalah perkara² sebegini cukup terkenal dalam masyarakat melayu kita. Kalau benar seseorang itu ada anugerah dr Allah, nescaya dia akan gunakan ia untuk kejalan Allah. Malangnya tak silap aku, hamba Allah ini penah mengubati ahli keluargaku malah menjaja pula cerita2 khurafat tentang keluarga aku. Aku sebenarnya memang tidak mempercayai tetapi disebabkan rasa hormat pada ahli keluarga hamba Allah ini, aku hanya menuruti.
Hamba Allah ini juga pernah berbicara tentang IMAN, terhadap keluargaku, mungkin dgn niat untuk membetulkan Iman keluargaku kot. Tapi yang peliknya, bagaimana dia menyukat IMAN seseorang itu. Sungguh pelik lagi apabila ia sedang berbicara dgn ayahku seorang Bilal selaku Imam disebuah masjid. Dan ibuku seorang ketua mulimah masjid. Perkara begini tidak perlu lah di bahaskan kerana siaplah aku dan keluargaku untuk pula berbicara tentang IMAMmu wahai hamba Allah. Sesungguhnya Allah itu maha mengetahui.

Aku sendiri tidak tahu sama ada hamba Allah ini seorang pengamal ilmu agama (wallahu’alam). Kenapa dia tidak dipanggil ustaz ker? Setahu aku, didalam masyarakat melayu kalo bukan ustaz sudah pasti hamba Allah ini dikenali sebagai bomoh atau seangkatannya. (wallahu’alam)

Yang tak bole tahan rumah yang aku kini diami sudah hamper 5 tahun, dicakapnya berhantu.. Lepas tue rumah mak aku yang hamper 15 tahun didiami pulak yang dicakapnya berhantu, tuk2 mak aku lak yg bela hantu… Siap tak bole blah bila hantu nie dia bole terangkan rupa bentuknya. Sungguh hebat anugerah kau wahai Hamba Allah. Mungkin niat engkau untuk menolong… tapi lihat2 laa sendiri keluarga engkau dulu.. siapa laa aku nak tegur peribadi keluarga engkau lak…

Ada lagi, kat area kampong ko cakap jiran-jiran dok menghantar benda² mistik. Fitnah ker apa aku pun tak tahu, smpi jiran yang Imam kat situ pun ko ckp amal benda² mistik dan menghantar barang, nie pulak tak leh blahhh bila bapak aku yang Imam ko lemparkan fitnah begini. Apa motif kau wahai hamba Allah, adakah untuk memecahkan umat. Sudah pasti engkau sedang gembira kerana ko sudah hamper berjaya.

Sekali lagi aku ingin mengucapkan ribuan terima kasih diatas jasa baik hamba Allah ini dan seangkatan. Terima kasih diatas perkara2 mistik yang berlaku terhadap diriku dan menghantui rumahku.. Teruskan niatmu kerana sesungguhnya Allah itu maha berkuasa.

SYIRIK KHAFI (syirik yang tersembunyi)
Sesuatu kepercayaan, perkataan atau perbuatan yang menggambarkan wujud kekuasaan atau sebagainya selain Allah Ta'ala.
SENARAI AMALAN SYIRIK YANG TERSEMBUNYI
1. Mempercayai sesuatu yang menjadi sebab baik atau buruk.
2. Menaruh perasaan takut dan gerun kepada kekuatan sesuatu selain daripada Allah.
3. Menumpukan harapan kepada sesuatu yang lain daripada Allah.
4. Melakukan pemujaan
5. Bersumpah dengan sebarang sebutan yang lain daripada Allah.
6. Mengatakan: "Kalau tidak kerana pertolongan Allah dan pertolongan si polan dan si polan, tentulah tidak akan berjaya.
7. Melakukan sesuatu ibadat atau daya usaha pengorbanan atau perjuangan bukan kerana perintah Allah semata-mata tetapi juga untuk kepentingan yang lain.

Puisi Renungan




Salah Satu petikan ringkas dari Puisi oleh Usman Awang yg sungguh mendalam maksudnya. Jika tidak silap aku tajuk puisi ini adalah Melayu nan layu? Sama-sama lah kita hayati sesunguhnya pada pendapat aku segelintir masyarakat melayu kita kini sememangnya sedemikian. Pemikiran masih kolot walupun sudah berpendidikan. Masih ada lagi yang hidup diarus pembangunan moden tetapi dibelenggu oleh idealistik karut dan khurafat. Marilah kita sama² renungkan..


Melayu itu orang yang bijaksana
Nakalnya bersulam jenaka
Budi bahasanya tidak terkira
Kurang ajarnya tetap santun
Jika menipu pun masih bersopan
Bila mengampu bijak beralas tangan.

Melayu itu berani jika bersalah
Kecut takut kerana benar,
Janji simpan di perut
Selalu pecah di mulut,
Biar mati adat
Jangan mati anak.

Melayu di tanah Semenanjung luas maknanya:
Jawa itu Melayu, Bugis itu Melayu
Banjar juga disebut Melayu,
Minangkabau memang Melayu,
Keturunan Acheh adalah Melayu,
Jakun dan Sakai asli Melayu,
Arab dan Pakistani, semua Melayu
Mamak dan Malbari serap ke Melayu
Malah mua´alaf bertakrif Melayu
(Setelah disunat anunya itu)
Dalam sejarahnya
Melayu itu pengembara lautan
Melorongkan jalur sejarah zaman
Begitu luas daerah sempadan
Sayangnya kini segala kehilangan
Melayu itu kaya falsafahnya
Kias kata bidal pusaka
Akar budi bersulamkan daya
Gedung akal laut bicara
Malangnya Melayu itu kuat bersorak
Terlalu ghairah pesta temasya
Sedangkan kampung telah tergadai
Sawah sejalur tinggal sejengkal
tanah sebidang mudah terjual
Meski telah memiliki telaga
Tangan masih memegang tali
Sedang orang mencapai timba.

Berbuahlah pisang tiga kali
Melayu itu masih bermimpi
Walaupun sudah mengenal universiti
Masih berdagang di rumah sendiri.

Berkelahi cara Melayu
Menikam dengan pantun
Menyanggah dengan senyum
Marahnya dengan diam
Merendah bukan menyembah
Meninggi bukan melonjak.

Watak Melayu menolak permusuhan
Setia dan sabar tiada sempadan
Tapi jika marah tak nampak telinga
Musuh dicari ke lubang cacing
Tak dapat tanduk telinga dijinjing
Maruah dan agama dihina jangan
Hebat amuknya tak kenal lawan
Berdamai cara Melayu indah sekali
Silaturrahim hati yang murni
Maaf diungkap senantiasa bersahut
Tangan diulur sentiasa bersambut
Luka pun tidak lagi berparut
Baiknya hati Melayu itu tak terbandingkan
Selagi yang ada sanggup diberikan
Sehingga tercipta sebuah kiasan:
“Dagang lalu nasi ditanakkan
Suami pulang lapar tak makan
Kera di hutan disusu-susukan
Anak di pangkuan mati kebuluran”
Bagaimanakah Melayu abad dua puluh satu
Masihkan tunduk tersipu-sipu?
Jangan takut melanggar pantang
Jika pantang menghalang kemajuan;
Jangan segan menentang larangan
Jika yakin kepada kebenaran;
Jangan malu mengucapkan keyakinan
Jika percaya kepada keadilan.

Jadilah bangsa yang bijaksana
Memegang tali memegang timba
Memiliki ekonomi mencipta budaya
Menjadi tuan di negara Merdeka

-usman awang-

30 March, 2011

Terima Kasih

Atas jasa baikmu, inginku mengucapkan terima kasih diatas guna²,santau, benda² mistik yang menhantuiku selama ini. Walaupun berpendidikan dan mempunyai pegangan agama, tetapi, kelakuanmu hanya Allah hanya yang dapat membalasnya. Mungkin ini yg dinamakan didikan oleh keluarga. Didikan yang awal yang bermula dari rumah.... Semoga Allah menyayangimu dan membuka pintu taubatmu..

Aku hanya mampu berdoa.

28 March, 2011

Cerminkan Diri Sendiri

Daripada Abu Hurairah r. a, bahawasanya Rasullullah SAW telah bersabda, maksudnya:

“Jika ada seseorang berkata: “Orang ramai sekarang ini sudah rosak”, maka orang yang berkata itu sendiri yang paling rosak di antara mereka.” H. R. Muslim

Penerangan Hadis: Iman Nawawi ketika menulis hadis ini dalam kitab Riyadhus Shalihin, beliau memberi penjelasan seperti berikut:

“Larangan semacam di atas itu (larangan berkata orang ramai sudah rosak) adalah untuk orang yang mengucapkan sedemikian dengan tujuan rasa bangga pada diri sendiri (‘ujub) sebab dirinya tidak rosak, dan dengan tujuan merendahkan orang lain dan merasa dirinya lebih mulia daripada mereka. Maka yang demikian ini HARAM”.

“Adapun orang yang berkata seperti itu kerana ia melihat kurangnya perhatian orang ramai terhadap agama mereka serta didorong oleh perasaan sedih melihat yang di alami oleh mereka dan timbul daripada perasaan cemburu terhadap agama, maka perkataan ini tiada salahnya”.

Ulasan Penulis - Kenapakah Manusia kalau sudah marah semua perkataan caci dan hina itu dilemparkan. Seakan-akan manusia yg melemparkan kata² demikian seperti seorang insan yg tidak pernah sama sekali melakukan kesilapan. Sungguh sempurna diri kau sehingga melemparkan kata-kata yg menghina dan mengutuk org lain. Cerminkan lah diri sendiri sebelum berkata-kata. "Siapa yang banyak bicara, banyak pula salahnya; siapa yang banyak salah, hilanglah harga dirinya; siapa yang hilang harga dirinya, bererti dia tidak warak; sedangkan orang yang tidak warak itu bererti hatinya mati. (Saidina Ali Abu Talib)"

Riyadhus Shalihin adalah nama salah satu kitab kumpulan hadits Nabi Muhammad SAW yang berarti taman orang-orang shalih. Kitab ini disusun oleh al-Imam al-Allamah Abu Zakaria Muhyuddin bin Syaraf an-Nawawi ad-Dimasyqi, atau lebih dikenal dengan sebutan Imam Nawawi.

Not Updated


Kian lama rasanyer aku sudah lama tidak mengupdate blog ini. Bukan nyer ketiadaan masa atau pun sebok. Cuma hanya perkara-perkara yg melanda hidup ini membuatkan aku tidak kesampaian untuk menulis. Kini aku kembali... Insyallah SesungguhNya dugaan yg Engkau sediakan terhadapku adalah yg terbaik kerana Engkaulah Maha Perancang dan sesungguhNya Engkaulah yg Maha Mengetahui.